Bukan Sakit Perut Biasa, Ini Gejala Usus Buntu dan Fakta yang Perlu Kamu Ketahui

Gaya Hidup & Kesehatan |

gejala usus buntu

Radang usus buntu memang menimbulkan rasa nggak nyaman pada perut dan memerlukan operasi, tapi bukan berarti nggak bisa ditangani. Dengan mengetahui gejala usus buntu secara dini, kondisi yang lebih parah dan memerlukan penanganan yang lebih rumit, dapat dicegah. 

Awalnya Rina mengalami rasa nyeri di sebelah kanan perutnya. Meski begitu, ia masih bisa bekerja dan beraktivitas seperti biasa. Walaupun sedikit berkurang kalau ia beristirahat, rasa nyeri itu konsisten ia rasakan. Kadang-kadang, ketika ia duduk atau melipat kaki, rasa nyerinya semakin menjadi-jadi.

Sudah lebih dari dua hari rasa nyeri di perutnya itu nggak juga hilang. Akhirnya, Rina memberanikan diri memeriksakan ke dokter. Betapa terkejutnya waktu dokter mendiagnosa ia mengalami infeksi usus buntu. Selain rasa nyeri itu, bisa dibilang, Rina nggak mengalami gejala usus buntu lain seperti demam atau mual. Tapi pemeriksaan USG berkata lain dan Rina pun harus menjalani prosedur operasi emergensi untuk mengatasi infeksi tersebut.

Ya, infeksi usus buntu bukan kondisi yang bisa dianggap enteng dan hampir bisa dipastikan akan berujung di meja operasi. Nah supaya kamu ada gambaran tentang usus buntu dan bisa mewaspadai dengan mengenal gejala usus buntu, cek tanya jawab di bawah ini, yuk!

Apa itu usus buntu? 

Usus buntu itu sendiri merupakan bagian dari sistem pencernaan, berbentuk seperti kantong yang panjangnya antara 5 sampai 10 centimeter. Posisinya di sebelah kanan bawah perut dan terkoneksi dengan usus besar kamu. Itu sebabnya, saat usus ini terinfeksi, rasa nyeri yang dirasakan berada di area perut kanan bagian bawah. 

Kenapa bisa terjadi sakit usus buntu? 

Pada sebagian besar kasus radang usus buntu, penyebabnya nggak bisa diketahui secara pasti. Umumnya, radang usus buntu tersebut akan diawali dengan penyumbatan, baik bersifat sebagian atau seluruhnya, pada usus buntu. Penyumbatan ini bisa disebabkan oleh kotoran, usus buntu yang membengkak sebagai respon terhadap infeksi yang terjadi di dalam tubuh, hingga tumor dan bahkan cacing.  

Tersumbatnya saluran ke usus buntu menyebabkan tekanan di dalamnya. Aliran darah juga terhambat dan akhirnya menyebabkan radang atau infeksi. Tanpa aliran darah, jaringan yang meradang akan mati secara perlahan (gangren).

Apakah makanan bisa menyebabkan radang usus buntu?  

Banyak yang bilang kalau biji di dalam jambu klutuk bisa menyebabkan usus buntu. Meski demikian, para ahli menyebut kalau makanan bukanlah penyebab umum radang usus buntu. Ada beberapa laporan kasus memperlihatkan keberadaan makanan dan biji buah yang nggak tercerna di dalam usus buntu yang dioperasi. Tapi kasus ini sangat jarang terjadi dan nggak dianggap sebagai kasus yang umum.

Apa gejala usus buntu? 

Gejala usus buntu pada setiap orang bisa sangat bervariasi, tergantung pada kondisi orang tersebut, posisi usus buntu dan usia pengidap. Tetapi ada beberapa gejala khas yang cukup bisa dijadikan sebagai prediksi adanya radang usus buntu. Seperti yang dialami Rina, umumnya usus buntu dapat timbul dalam gejala sakit perut di bagian perut kanan bawah. Rasa sakit tersebut biasanya terjadi secara tiba-tiba dan makin terasa kalau kita bergerak atau melipat kaki.  

Selain nyeri perut, gejala usus buntu juga diikuti dengan:  

  • Demam ringan 
  • Nggak nafsu makan  
  • Mual  
  • Perut kembung atau terlihat bengkak 
  • Nyeri waktu buang air kecil 

Meski jarang terjadi, gejala usus buntu itu juga bisa disertai masalah usus. Misalnya sembelit, diare, sulit buang angin, atau terlalu sering buang angin.

sakit perut usus buntu

Siapa yang bisa mengalami radang usus buntu? 

Siapa saja bisa terkena radang usus buntu, nggak bergantung pada jenis kelamin ataupun usianya. Meski begitu, penyakit ini paling umum terjadi pada orang berusia antara 8 sampai 30 tahun. Penyakit ini juga ditemukan pada anak berusia 2 tahun. Bahkan menurut Journal of Biomedical Science, radang usus buntu adalah penyebab bedah darurat paling umum pada masa kanak-kanak dengan angka kejadian sekitar 2-4 per 1000 anak.

Apa gejala radang usus buntu pada ibu hamil? 

Gejala usus buntu pada ibu hamil sedikit berbeda dengan orang biasa. Jika biasanya rasa sakit karena usus buntu dirasakan pada kuadran kanan bawah perut, pada ibu hamil rasa nyeri dirasakan di bagian kanan atas perut. Saat hamil, usus buntu bisa bergeser posisinya ke atas karena terdesak oleh rahim yang membesar.  

Kenapa radang usus buntu harus ditangani segera? 

Infeksi usus buntu atau apendisitis biasanya bersifat akut. Artinya, ketika usus buntu mampet, gejala bisa muncul tiba-tiba dan berkembang dengan cepat. Jika diagnosa radang usus buntu sudah ditegakkan, pasien akan segera mendapatkan penanganan untuk mencegah usus buntu menjadi pecah yang bisa menyebabkan komplikasi. Kantung usus buntu berisi banyak bakteri. Ketika pecah, bakteri dan racun lain akan menyebar ke seluruh bagian perut yang dapat menyebabkan infeksi perut atau peritonitis.

Bagaimana cara diagnosa usus buntu? 

Radang usus buntu dapat didiagnosa dengan melakukan wawancara medis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang. Pada wawancara medis, dokter akan memastikan gejala-gejala usus buntu yang kamu alami. Ketika melakukan pemeriksaan fisik, dokter akan memastikan sumber nyeri dengan menekan-nekan area perut. 

Selain kedua hal itu, ada beberapa pemeriksaan penunjang yang membantu memastikan diagnosa radang usus buntu, yaitu:  

  • Pemeriksaan darah untuk mengecek peningkatan sel darah putih yang menandakan adanya infeksi.  
  • Pemeriksaan pencitraan seperti USG, CT-Scan dan foto X-Ray.  
  • Tes urine biasanya dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan diagnosa penyakit lain yang gejalanya mirip usus buntu, seperti infeksi saluran kemih.

Bagaimana usus buntu akan ditangani?  

Penanganan pada pasien usus buntu adalah pengobatan antibiotik melalui infus dan pemotongan usus melalui prosedur operasi. Infeksi usus buntu lebih mudah ditangani secara dini untuk mencegah komplikasi. Oleh sebab itu, biasanya operasi biasanya akan segera dilakukan dalam 12-24 jam setelah pasien didiagnosa dengan radang usus buntu.  

Usus buntu bisa diangkat dengan dua cara: 

  • Apendektomi terbuka: ahli bedah membuat sayatan kecil di perut untuk menggunting dan mengambil usus buntu.  
  • Laparoskopi apendektomi: ahli bedah membuat beberapa lubang di perut dan menggunakan kamera kecil dan alat bedah untuk mengangkat usus buntu. Melalui prosedur ini, waktu pemulihan dan rawat inap pasien akan lebih cepat dibanding apendektomi terbuka.   

Jenis operasi yang dilakukan akan sangat bergantung pada kondisi pasien, keparahan radang usus buntu, biaya yang disanggupi, serta kemampuan ahli bedah itu sendiri.  

Radang usus buntu diobati tanpa dioperasi, mungkin nggak sih? 

Riset penggunaan antibiotik untuk mengobati radang usus buntu semakin banyak dilakukan. Akan tetapi, terapi antibiotik saja kurang efektif dibandingkan penanganan dengan operasi. Selain itu, penanganan dengan antibiotik memiliki angka kejadian ulang yang lebih tinggi dibanding operasi yaitu 18,2%.  

Gimana cara mencegah radang usus buntu?  

Karena penyebab usus buntu nggak bisa diketahui secara pasti, sampai sekarang pun belum ada cara pasti yang bisa kita lakukan untuk mencegahnya. Walaupun begitu, penerapan pola hidup sehat bisa membantu mengurangi risikonya. Beberapa hal yang bisa kamu lakukan adalah:  

  • Pastikan tubuh cukup terhidrasi dengan menjaga asupan air. Coba minum setidaknya 8 gelas per hari ya.  
  • Perbanyak konsumsi makanan yang mengandung serat seperti sayur dan buah-buahan.  
  • Pemeriksaan kesehatan secara rutin dan berkala untuk memastikan penyakit radang usus buntu terdeteksi secara dini.  

Radang usus buntu memang menimbulkan rasa nggak nyaman pada perut dan memerlukan operasi, tapi bukan berarti nggak bisa ditangani. Dengan mengetahui gejala usus buntu secara dini, kondisi yang lebih parah sehingga memerlukan penanganan yang lebih rumit, dapat dicegah. Jadi jangan abai, segera periksakan diri ke dokter jika kamu mengalami gejala yang disebutkan di atas, ya!

Penyakit usus buntu dapat diantisipasi bahkan dicegah supaya kamu ngga perlu di operasi. Tapi supaya kamu lebih tenang memikirkan risiko apabila terpaksa operasi usus buntu, ada baiknya kamu persiapkan proteksi yang mengcover pembiayaan operasi usus buntu. Asuransi Rawat Inap Roojai Indonesia, selain menyediakan benefit Santunan Harian Rawat Inap, dan ICU, diantaranya juga memiliki benefit Pembedahan dan Santunan Perawatan Lanjutan. Pelajari informasi selengkapnya untuk kamu bisa memiliki proteksi yang membantu memberikan rasa tenang.