stadium dalam kanker

Kanker masih menjadi penyakit yang ditakuti. Salah satu sebabnya adalah karena sifatnya yang bisa menyebar ke bagian tubuh lain ataupun bisa mengalami kekambuhan meskipun sudah ditangani dengan operasi dan kemoterapi. Meskipun demikian, pengetahuan di bidang kesehatan terus berkembang. Obat-obatan maupun metode penanganan kanker pun telah mengalami kemajuan.  

Meski setiap jenis kanker memiliki sifat yang berbeda, dokter dan kalangan medis menentukan kanker menjadi beberapa stadium. Pembagian ini didasarkan pada kondisi, ukuran, dan sifat sel kanker pada pasien. Stadium ini biasanya dibagi dari I sampai IV, semakin besar angkanya semakin sulit penanganannya.

Kenapa stadium kanker perlu ditentukan?

Sebelum menjelaskan perbedaan setiap stadium kanker, yuk kenali terlebih dahulu kenapa dunia medis melakukan pengkategorian kanker.  

Penentuan stadium membantu dokter dalam memberikan penanganan yang tepat. Misalnya menentukan tipe operasi dan apakah terapi kemoterapi perlu dilakukan atau tidak terhadap pasien. Mengetahui stadium kanker membantu seluruh tim medis yang menangani kamu menjelaskan mengenai diagnosa dengan ketentuan yang sama.  

Penentuan stadium kanker juga perlu dilakukan untuk membantu hal ini:  

Bagaimana menentukan stadium dalam kanker

Pemeriksaan fisik dan beberapa tes dilakukan untuk menentukan clinical staging, sebuah prediksi yang didasari oleh seberapa jauh sel kanker telah menyebar. Staging ini dilakukan sebelum tenaga medis menentukan penanganan untuk pasien.  

Untuk melakukan clinical staging, dokter menggunakan informasi dari pemeriksaan fisik, riwayat medis, pemeriksaan darah, pemeriksaan laboratorium dan juga pemindaian seperti: 

Selain pemeriksaan di atas, juga bisa dilakukan biopsi, yaitu pengambilan sebagian kecil jaringan untuk diperiksa menggunakan mikroskop.

Salah satu gejala kanker paru-paru adalah batuk. Supaya nggak salah deteksi, kamu perlu Kenali Beda Batuk Biasa dengan Gejala Kanker Paru-paru

gejala patah tulang

Sistem yang digunakan untuk menentukan stadium dalam kanker

Untuk menentukan stadium kanker pada pasien, tenaga kesehatan menggunakan sistem yang dikembangkan oleh American Joint Committee on Cancer. Sistem yang terbagi menjadi tiga bagian ini dikenal dengan sistem TNM. Sistem ini menggunakan huruf dan angka pada kanker untuk menggambarkan tumor (T), kelenjar getah bening (N), dan berapa banyak kanker yang telah menyebar (M).  

Lewat sistem ini, tenaga kesehatan bisa menentukan stadium kanker secara menyeluruh:  

  1. Tumor (T): memberi informasi ukuran, berapa banyak, dan apakah sel kanker sudah menyebar ke jaringan atau organ lain. Contoh, T0 menggambarkan tidak ada tumor yang bisa diukur. Semakin tinggi angkanya, semakin besar ukuran tumor.  
  2. Kelenjar Getah Bening (N): menjelaskan apakah kanker sudah menyebar ke kelenjar getah bening. Hasil pemeriksaan N0 berarti kelenjar getah bening belum terkena kanker. Semakin tinggi angka, semakin banyak sel kanker yang ditemukan pada kelenjar getah bening.  
  3. Metastasis (M): Kategori ini menentukan apakah kanker sudah menyebar ke organ atau jaringan lain. M0 menunjukkan kanker belum menyebar ke organ lain.  

Nggak semua jenis kanker menggunakan pengkategorian TNM untuk menentukan stadium dalam kanker. Misalnya kanker otak dan sistem saraf pusat nggak punya sistem untuk menentukan stadium. Pasalnya, kanker di otak jarang menyebar ke organ-organ lain. Sementara untuk kanker darah biasanya digunakan sistem Rai, Lugano atau Binet.

Kanker paru-paru adalah kanker penyebab kematian pada pria yang paling tinggi. Sayangnya kanker ini cukup sulit dideteksi dini karena gejala awalnya yang nggak terlalu berbeda. Bagaimana Membedakan Batuk Biasa dengan Gejala Kanker Paru-paru

Stadium dalam kanker

Informasi yang dikumpulkan untuk menentukan TNM tersebut kemudian digunakan untuk menetapkan stadium kanker yang diidap pasien. Sebagian besar kanker punya 4 stadium, beberapa lagi punya stadium 0. Berikut ini penjelasan dari masing-masing stadium dalam kanker:  

Stadium 0  

Stadium ini merupakan tahap kanker pertama atau pra-kanker. Artinya, sel kanker belum terlihat, hanya terdapat sel-sel abnormal dengan potensi menjadi kanker. Stadium ini juga dikenal dengan karsinoma in situ.  

Stadium I dan II 

Pada stadium ini, kanker masih bercokol di satu area tubuh saja. Kanker stadium I biasanya berukuran lebih kecil. 

Stadium III 

Menunjukkan ukuran kanker yang lebih besar dan telah menyebar ke jaringan lain di dekat kelenjar getah bening.  

Stadium IV 

Menunjukkan kanker yang telah menyebar luas ke beberapa bagian/organ tubuh atau bahkan ke seluruh tubuh. Kanker pada stadium ini disebut dengan kanker stadium lanjut atau metastasis. 

Semakin dini kanker ditemukan, semakin besar kemungkinan kesintasan pasien. Disebutkan dalam situs Kementerian Kesehatan Indonesia, penelitian yang dilakukan oleh Cancer Research UK, menunjukkan untuk delapan jenis kanker 80% pasien bertahan hidup setidaknya selama 10 tahun setelah diagnosa kanker pada stadium I atau II. Akan tetapi, kelangsungan hidup turun menjadi sekitar 25% pada pasien yang didiagnosis pada stadium III atau IV.  

Oleh sebab itu, deteksi dini kanker perlu dilakukan untuk bisa menemukan sel kanker pada tahap awal, yang memungkinkan efektivitas pengobatan dan mencegah kematian pada usia muda.  

Sayangnya, di negara berkembang, diagnosa dan pengobatan kanker umumnya dilakukan pada stadium tinggi. Yang artinya juga membuat biaya pengobatan lebih tinggi serta angka kesintasan hidup pengidap dan kualitas hidup pengidap rendah. Menurut World Health Organisation (WHO) menyebutkan, diagnosa dan pengobatan yang terlambat menyebabkan 67% pasien kanker meninggal sebelum mereka mencapai usia 70 tahun. 

Akan tetapi, bukan berarti penanganan kanker pada stadium akhir diartikan sebagai vonis mati. Pengobatan kanker saat ini sudah semakin maju seiring perkembangan teknologi di dunia medis. Pilihan obat dan terapi medis juga banyak tersedia.  

Nah, kalau biaya menjadi salah satu yang jadi perhatian, kamu bisa melengkapi diri dengan asuransi yang fokus pada pengobatan penyakit kanker. Asuransi Kanker dari Roojai merupakan proteksi dari risiko finansial akibat kanker dan menjadi pelengkap asuransi kesehatan yang lain, ketika kamu didiagnosis penyakit kanker invasif stadium awal maupun lanjut.

Dr. Amalia Ika N

Ditulis oleh

Dr. Amalia Ika N

Medical Claim Manager

Sebagai lulusan fakultas kedokteran di Universitas Atma Jaya, dr Amalia sudah bekerja dibidang Kesehatan selama 2 tahun dan pernah memiliki sertifikat dibidang Kesehatan seperti ACLS dan Hiperkes. dr Amalia juga sudah bekerja dibidang asuransi selama 11 tahun dan memiliki beberapa sertifikat untuk Underwriting & Claim, Basic Sharia dan Risk Management . Saat ini dr Amalia sebagai Medical Claim Manager senang berbagi tips dan pengetahuan seputar asuransi dan kesehatan.

Bagikan:

Asuransi Online Paling Terjangkau dan Inovatif di Asia Tenggara

Dapatkan Penawaran Asuransi Online yang

Asuransi Online yang Mudah, Terjangkau, dan Dapat Diandalkan

|

Lihat premi dalam 30 detik.
Gak perlu kasih info kontak!